Banjir Air Hitam Rendam Permukiman Warga Pesing Jakarta

oleh -
Hujan deras disertai luapan air kali Mokervart, merendam permukiman padat penduduk di kawasan kebon Jeruk, Kedoya Utara, Jakarta Barat. Kamis (18/02/2021). (Foto: SonaIndonesia.com/tis)

Jakarta, SonaIndonesia.com – Banjir akibat hujan deras disertai luapan air kali Mokervart, merendam permukiman padat penduduk di kawasan kebon Jeruk, Kedoya Utara, Jakarta Barat. Kamis (18/02/2021). Ketinggian air berwarna hitam ini mencapai 60 cm.

Baca Juga:

Air berwarna hitam ini tak hanya merendam akses jalan, namun air tersebut telah memasuki rumah warga. Menurut warga,  banjir  ini diakibatkan hujan disertai luapan air kali Mookervart. Banjir kali ini berbeda dengan air yang  sebelumnya jernih, tapi saat ini menjadi warna hitam.

 “Banjir ini baru dan airnya berwarna hitam, air sudah setinggi lutut orang dewasa, kemudian banjir dikarenakan oleh hujan dan lupan air kali mookervart. Harapan kami sebagai warga pesing, agar pemerintah memberikan bantuan dan pembersihan kali”, kata Saniatul Munawaroh.

Dampak banjir ini, tak sedikit warga memilih bertahan di rumah dan mengungsi hingga banjir surut. Sejumlah warga memarkirkan kendaraannya di dataran yang lebih tinggi menghindari genangan air

Warga berharap, Pemerintah Kota Jakarta Barat, melakukan upaya percepatan normalisasi kali Mookervart dan refungsi saluran air,  agar pemukiman ini tak lagi menjadi langganan banjir. (tis)